Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // UNAS

Beranda / UNAS / Unas “hanya” sebuah instrumen evaluasi
Unas “hanya” sebuah instrumen evaluasi
7 Komentar | Dibaca 2441 kali

Musim Ujian Nasional (UNAS) telah tiba, luar biasa persiapan yang dilakukan oleh siswa dan orang tua/wali siswa untuk menyambut kehadiran Ujian Nasional, mulai dari aktivitas yang sifatnya akademis sampai aktivitas yang bersifat “non-akademis”,  semua dilakukan demi kelulusan seorang anak dengan nilai yang memuaskan. Beberapa rekan saya sudah memberikan les diluar jam belajar untuk mendukung keberhasilan putra-putrinya. Disisi lain saya menyimak di beberapa media doa bersama dilakukan, bahkan sampai mendatangi orang pintar, yang katanya bisa memberikan perangkat tulis yang mengakibatkan bisa menjawab pertanyaan dengan baik. Luar biasa memang apa yang dilakukan, seolah hajatan nasional yang namanya unas ini menjadi perang luar biasa.

Ketika hasil UNAS telah diumumkan , sekolah dan guru menganggap seorang anak yang tidak lulus atau mendapatkan nilai jelek seolah-olah menjadi aib bagi sekolah mereka. Apalagi di era otonomi ini, dimana setiap  kepala daerah – pada masa kampanyenya- selalu menjanjikan kualitas tingkat pendidikan semakin baik, tapi apa iya tingkat kualitas pendidikan baik itu hanya atas dasar parameter tingkat kelulusan unas atau nilai Unas ? Menurut saya bukan itu hakekat unas, tapi melalui parameter tersebut dapat dinilai bahwa ada sebuah proses yang salah dalam dunia pendidikan di daerah, entah itu terkait dengan ketersediaan sarana dan prasarana, kemampuan mengajar guru, kondisi lingkungan dan lain sebagainya. Tingkat kelulusan dan nilai unas lah paramater yang digunakan untuk mengevaluasi itu semua dan memperbaiki setahap demi setahap. Ibaratnya begini, kalau hasil penjualan mengalami penurunan apakah langsung di justifikasi bahwa “hanya” tim penjualan yang (maaf) goblok ? Tentu tidak toh, harus di kaji juga, apakah produknya baik, stategi yang diterapkan sesuai, mekanisme promosi dan komunikasi dengan costumer dan lain-lain.

Orang tua dan masyarakat pun setali tiga uang, ketika seorang tidak lulus, dia pasti akan dipergunjingkan, jika pun lulus, nilai seorang anak yang satu dengan yang lain pasti di adu. Sekarang saya balik pertanyaan itu bagi anda yang mencari nafkah entah seorang ayah atau seorang ibu. Ketika anda sudah berusaha mati-matian mencari nafkah, kemudian apa yang anda hasilkan masih belum mencukupi atau bahkan membuahkan hasil, senangkah anda dihina  orang lain. Senangkah anda di banding-bandingkan dihadapan semua orang, oh penghasilan si anu lebih besar, si anu bisa membeli ini itu dengan penghasilannya ? Apakah lalu kemudian anda menghalalkan dengan segala cara untuk mendapatkan penghasilan melimpah ruah bahkan dengan korupsi atau mencuri ? Atau jika penghasilan anda luar biasa besarnya, patutkah anda menyombogkan diri  dengan menggembar gemborkan penghasilan anda ? Sadar atau tidak, kita telah menanamkan benih-benih tersebut pada anak-anak kita.

Yang menjadi titik tekan disini adalah bahwa UNAS hanya merupakan instrumen evaluasi. Evaluasi dari apa ? evaluasi dari proses pendidikan yang dijalani oleh seorang anak selama ini. Baik di sekolah, maupun di luar sekolah. Sehingga dengan adanya instrumen tersebut setiap pihak dapat berbenah, terhadap apa-apa yang dianggap kurang. Karena perannya “hanya” sebagai instrumen evaluasi dengan obyek “penderita” peserta didik   maka sebaiknya diharapkan dengan keluarnya hasil unas kelak dapat menjadi bahan evaluasi terhadap seluruh proses belajar baik di rumah, sekolah dan lingkungan sekitar.

Untuk para adik-adikku yang sedang ikut unas, berusahalah sebaik dan semaksimal mungkin, kerjakan sesuai dengan kemampuan anda,  kejujuran jauh lebih penting daripada hasil unas yang memuaskan yang dihasilkan dari kecurangan. Nilai kurang memuaskan dan ketidak lulusan juga hanya merupakan evaluasi buat anda sekalian, ingat memperbaiki atau mengulang pun bukan hal tabu, daripada anda memaksakan diri yang mengakibatkan timbulnya masalah pada saat jenjang lebih tinggi.

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Terdapat 7 Komentar pada "Unas “hanya” sebuah instrumen evaluasi"

  1. Robert Davis Chaniago

     |
    March 7, 2014 at 1:47 pm

    Unas masih menjadi momok menakutkan gan… ndak lulus bisa stress 😀

  2. Reza Andria

     |
    March 13, 2014 at 10:47 am

    Stress karena paradigma bahwa ga lulus itu aib dan berarti kiamat.. Kalau anda udah kuliah atau sudah lulus kuliah, inget-inget deh ketika anda ga lulus suatu mata kuliah, rasanya “biasa” aja toh. Ini cuman masalah presepsi yang udah terlanjur salah

  3. RIAMIN

     |
    March 13, 2014 at 3:15 pm

    Lulus dan Tidak Lulus anak sekolah dan anak kuliahan adalah persoalan yg berbeda bos. Seandainya anak sekolah modelnya kayak anak kuliah, wah tenang tuh orang tua. Anaknya yg kuliah gak lulus pun mereka gak tahu, tentu aja mereka gak stress.

  4. Muhammad Arfiandi

     |
    March 12, 2014 at 10:55 am

    Bener gan, tapi yang paling setres yah guru-gurunya.

  5. Reza Andria

     |
    March 13, 2014 at 10:46 am

    Guru stress, karena kinerjanya juga bakal dieveluasi. Kalau pada jelek pasti kena hehehe. Belum lagi tugas negara untuk mengawasi dsb, ngajar dsb. Hehehe.

  6. RIAMIN

     |
    March 13, 2014 at 3:20 pm

    Kalau Kinerja guru yang dievaluasi pasti baik bos. Persoalannya sekarang adalah dalam sekolah tersebut adakah dukungan Peserta didik dan Wali Murid untuk membuat anaknya sukses? Kadang anak tidak termotivasi walau gurunya udah S2 semua sekarang ini. Jk guru hanya dievaluasi begitu aja, ya gampang toh hanya mempersiapkan diri saat dievaluasi aja???

  7. Soban Rosadi

     |
    April 3, 2014 at 4:26 pm

    Fotonya kurang menarik gan, seolah-olah menggambarkan seorang siswa yang sedang menanggung beban yang sangat berat (psikologi).

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

Laisa Choirullia Saraswati

alumni TK ABA 0'05, alumni SD Muhammadiyah Bantul Kota 0'11, alumni SMP N 2 Bantul yogyakarta 0'14
Daftar Artikel Terkait :  1
Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0