Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Opini & Ide

Beranda / Opini & Ide / JANGAN PERNAH SEBUT ANAK ANDA BODOH
JANGAN PERNAH SEBUT ANAK ANDA BODOH
0 Komentar | Dibaca 828 kali

Jangan Pernah Sebut Anak Anda Bodoh

Pada hakikatnya tidak ada anak bodoh di dunia ini. Setiap anak pasti memiliki kepintaran masing-masing sesuai bakat dan kemampuan yang dimiliki.

Pendapat itu disampaikan pakar parenting yang juga dosen Pendidikan Guru Pendidikan Anak usia Dini (PAUD) Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS), Hasto Daryanto, saat menjadi pembicara seminar parenting yang digelar SD Djamaatul Ichwan di Hotel Aston Solo, Sabtu (9/8/2014).

Lebih lanjut Hasto memaparkan jika seseorang menilai anak dengan pandangan sempit, biasanya akan muncul stigma anak bodoh kepada seorang anak yang menurutnya tidak pintar di sekolah. Tapi jika seseorang menilai seorang anak dengan pandangan luas, sesungguhnya tidak ada anak yang bodoh. “Oleh karena itu pahami dan hargai kekuatan setiap anak,” ujarnya.

Sebenarnya, kata Hasto, kemampuan seorang anak itu seluas samudera. Jika kemampuan anak dimaknai luas, anak akan menemukan eksistensinya. Ukuran kepandaian seorang anak seharusnya diukur dari tiga dimensi.

Yaitu secara afektif, psikomotorik dan kognitif. Sayangnya, banyak orang tua dan guru yang menilai kepintaran seorang anak secara kognitif. Seorang anak dikatakan pintar jika dia berprestasi secara akademis di sekolah.

Padahal ketika seorang anak sudah mau datang ke sekolah dengan rajin, mau berpakaian sendiri, anak itu juga sudah pintar secara afektif. Orang tua, lanjutnya, berkewajiban membangun konsep diri anak, menjelajah kemampuan anak dan tidak menjadi mesin pembunuh kemampuan anak.

Orang tua harus membangun konsep diri anak yang positif, tidak kenal putus asa menemukan kemampuan anak. Menurutnya ada beberapa ciri rumah yang bisa menjadi mesin pembunuh kemampuan anak.

Yaitu ketika orang-orang di rumah itu sering melarang anak melakukan aktivitas yang disukai, menyebut anak dengan sebutan negatif, tidak memberikan kebebasan kepada anak untuk berekspresi, memberikan hukuman yang tidak mendidik dan adanya tekanan terhadap prestasi anak di sekolah.

“Dalam mendidik anak sebenarnya tidak ada hukuman, yang ada adalah konsekuensi,” ujarnya. Sementara itu salah seorang guru SD Djamaatul Ichwan Solo, Wiwin Kurnianti, mengungkapkan tahun ini SD Djamaatul Ichwan sudah mulai menerapkan kukirikulum 2013 pada siswa kelas I, II, IV dan V.

Secara umum, sebenarnya kurikulum 2013 menjadikan beban guru dan siswa lebih ringan dibandingkan menerapkan kurikulum pendidikan sebelumnya. (Jibi/Silopos.com)

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....
Tags :  

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

Asyhal

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  3

Komentar Terbaru

Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0