Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Buku

Beranda / Buku / Cerpen: Secangkir Teh Air Hangat
Cerpen: Secangkir Teh Air Hangat
0 Komentar | Dibaca 724 kali
Mas Subiyanto @massubiyanto
30 September 2014

Tiba-tiba aku teringat kejadian di masa-masa sekolah SD dulu. Aku terharu melihat pengorbanan ibuku terhadapku meskipun kelihatannya sepele. Semoga dapat menginspirasi.

Singkat cerita, bulan ramadhan adalah bulan puasa yang sangat ditunggu-tunggu bagi setiap muslimin dan muslimat diseluruh penjuru dunia. Betapa bahagianya sebab disana terkandung banyak nilai-nilai jasmani dan ruhani yang sangat indah dalam menapaki hidup sehari-hari. Apalagi dimasa usiaku yang menginjak belasan tahun, bulan ramadhan adalah bulan puasa yang sangat special sebab disana beragam kegiatan beribadah. Pokoknya serba di masjid. Baik shalat wajib berjamaah, baca quran, tarawih berjamaah, subuh berjamaah dan lain sebagainya.

Ada kisah menarik yang sangat ditunggu-tunggu sewaktu sekolah SD dulu tentang akan diadakannya kegiatan buka bersama sekolah yang sudah menjadi agenda rutin setiap tahun.

“Anak-anak besok hari ahad sore bada’ ashar sekolah akan mengadakan kegiatan buka bersama diharapkan anak-anak memakai baju muslim yang rapi dan membawa bekal makanan masing-masing ya!”, terang Pak Hendra guru wali kelas 5 SD Negeri Mawar Indah 01, Tegal.

“Horeee…..siappp…. pak Guru?!!!” jawab anak-anak serempak sambil penuh suka cita.

“Oke kali ini pelajaran akhiri sampai disini dulu, selamat menunaikan ibadah puasa, dan wassalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuhu”, Tukas pak Guru hendra sambil bergegas merapikan bukunya.

“Wa alaikum salam warahmtullahi wabarakatuhu.” Jawab singkat anak-anak penuh kompak dan berhamburan berlarian keluar kelas

***

Usai shalat dhuhur berjamaah di masjid yang tidak jauh dari rumah, aku menghampiri ibuku di dapur. Rupanya ibuku sudah mulai sibuk dengan kegiatan di dapurnya.

“Bu, besok hari ahad sore bada’ ashar sekolah akan mengadakan kegiatan buka bersama, kira-kira menunya apa bu yang Budi bawa ke sekolah?” Tanyaku sambil mendekat ke ibu yang sedang menyiapkan bumbu masaknya

“Ya kamu maunya apa, pengin ayam goreng ya ntar ibu beliin ayam di warung mak Diroh” jawab ibuku sambil mengupasi bawang merah

“Ya udah terserah ibu aja yang penting menunya enak,” tukasku

“Kalo minumnya bu, aku pengin kayak teman-teman pake tempat air yang bentuknya rupa-rupa bisa ditenteng dibawa kemari bu.”

“Bisa ga ya bu???” Tanyaku singkat sambil menggaruk-garuk kepala

“Ya udah ntar coba ibu usaha cariin ya kalo ada, nak,” jawab ibu sambil senyum

“Makasih bunda ya…hore akhirnya aku bisa buka bersama di sekolah bareng teman-teman…,” selisik budi kelihatan ceria

“Sekarang aku ijin dulu bu ya mau ke masjid mau lanjut baca quran sambil nunggu shalat ashar, assalamu alaikum,” pintaku sambil merapikan peci dan sarungnya.

“Hati-hati ya nak, wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu.” Jawab singkat ibu sambil melanjutkan pekerjaanya.

***

Singkat cerita, menjelang tidur aku sudah membayangkan betapa senangnya bisa buka bersama guru-guru disekolah, makan buka bersama bareng teman-teman. Tiba-tiba ibu menghampirinya.

“Sudah malem nak kok belum tidur, ntar waktu sahur ibu bangunin, ga bangun-bangun alesannya ngantuk,” saran ibu

“Ya bu ini mau tidur bu, aku lagi ngebayangin serunya buka bersama bareng teman-temanku, pasti banyak nanti cerita seru-seru, ada ceramah dari pak guru, bisa tukar makanan hehehe,” tukasku sambil nyengir

“Ya baguslah kalo begitu, mudah-mudahan kelak kamu menjadi anak soleh yang bisa menjadi kebanggaan ibu-bapak, teman-teman, dan guru. Sekarang kan sudah malam sekarang tidur ya jangan lupa adab-adab tidur dan baca doanya gimana, nak???” Tanya ibu penasaran

“Baca Ayat kursi, Albaqarah ayat 285-286, Alikhlas, Alfalaq, Annas, masing dibaca 3x, dan doa tidur bismika allahumma wa bismika amut.” Jawabku dengan semangatnya

“pinter banget anakku sayang…moga terus dijaga dan diamalin doanya ya,”jawab ibu dengan penuh nasehat

“Sekarang ibu tinggal dulu ya, wassalamu alaikum,” segera bergegas keluar kamarku

“Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu,”

***

Usai pulang sekolah, setelah shalat dhuhur berjamaah seperti biasanya aku menghampiri ibuku yang sedang sibuk didapurnya.

“Ibu gimana sudah siap semua belum bekal nanti sore yang akan aku bawa ke sekolah???” Tanyaku dengan penuh semangat

“Alhamdulillah sudah semua nak walaupun pake semur tempe ga apa-apakan, maklum ibu tadi kehabisan uang buat biaya setor listrik di rumah pak Haji Naim. Dan satu lagi yang belum ibu dapatkan tempat air yang kamu minta. Ibu sudah cari kesana kemari namun tempat air yang seperti kamu bilang kemaren belum ketemu nak, pinjem tetangga ga ada yang punya, apa sebaiknya nanti ibu bawain aja teh gelas anget waktu menjelang buka.” Saran ibuku dengan santun

“Bagai disambar petir di siang bolong, apa bu masa ga ada bu…gimana nih apa kata teman-temanku semuanya bawa tempat air yang macem-macem masa aku sama sekali ga bawa apa-apa, yang ada cuman gelas air teh hangat, pasti ditertawain teman-temanku dong bun???” tukasku dengan raut muka masam dan kesal

“Budi, budi mau kemana???” panggil ibunya sambil merapikan bekal yang mau dibawa budi nanti sore

“Mau maen keteman bu!!!” jawabnya kesal sambil melengos

Akhirnya sampailah budi dirumah Amin teman akrab sekelasnya yang letaknya tidak jauh dari rumahnya. Rupanya si Amin sedang sibuk merapikan bekal makanannya.

“Kamu enak ya min bekal makananya sudah lengkap sama tempat minumanya yang bagus banget kusuka itu?”rayu budi sambil memuji

“Lah emangnya kamu gimana budi, bukannya sama, tapi kulihat mukamu kok cemberut gitu, eits lagi puasa nie ga boleh pasang muka cemberut???”jawab amin sambil mereka-reka

“Iya nie min, aku lagi kesal dan sebel banget sama ibuku sendiri,” tukas budi dengan raut muka cemberut

“Emangnya kenapa?”

“Lah ibumu sendiri kok sebel pake cemberut segala,”

“Ya abis gimana dari kemaren aku sudah pesan sama ibu minta dibawain bekal makanan dan minuman yang kayak amin tapi ternyata bekal minumannya ya ga punya, malahan masa dibawain segelas teh air hangat itu aja pas waktu buka azan magrib,” tandasnya dengan sedikit gerutu

“Apa kata temen-temen nanti di sekolah pasti banyak yang nertawain aku,”tambahnya dengan raut masam

“Ya kamu masih bisa bersyukur bud, setidaknya ibumu kan sudah berusaha membuatkan yang terbaik buat kamu, toh akhirnya ada permintaan kamu yang tidak terpenuhi lantas kamu ngambek gara-gara cuma dibawain segelas air teh anget ke sekolahan?”, tukas amin sambil merapikan tempat bekal nasinya

“Yasih mang aku ngerasa salah, aku khilaf dah membuat hati ibundaku marah hanya karena persoalan sepele, tapi itu dia hati aku masih belum nerima gimana ejekan teman-teman nanti di sekolah. Apalagi si Anto dia paling demen banget kalo ada temenya yang beda sendiri pasti nanti buka bersama bakal rame banget,” gerutu budi

“udah serahin semuanya pada Allah, toh akhirnya teman-teman banyak yang mengejek mah terserah dia, yang penting kan bekal dah bawa masing-masing. Oke???” saran amin

“sebentar lagi dah masuk ashar ayo saatnya kita bersiap-siap ke masjid dan ke sekolah.”
“Oke deh,”

Selanjutnya, aku segera pulang ke rumah untuk bersiap-siap ke sekolahan dengan membawa bekal yang telah disiapkan ibuku seadanya tanpa membawa tempat air yang rupa-rupa seperti kebanyakan teman-temanya. Walaupun masih berat hati belum bisa meminta maaf kepada ibundaku atas ulahku tadi pagi.

“Bu, budi berangkat ke sekolah dulu bu ya, nanti ibu bawain segelas air teh hangat.”

“Insya allah nak,”

“Hati-hati dijalan ya nak, awas jangan nakal di sekolahan.”

“Insya allah, Assalamu alaikum bu,” salam sambil pamitan mencium tangan ibunya

Wa alaikum salam nak, sambil melambaikan tangan.”

***

Setibanya di sekolah ternyata sudah banyak anak yang berkumpul di kelas masing-masing. Mereka sibuk dengan bawaan bekal masing-masing. Suasana kelas tampak riuh gemuruh. Ada yang sibuk berlari kesana kemari di taman sekolah riang gembira meski sore itu dalam keadaan berpuasa. Kulihat satu persatu teman sekelasku sudah bawa bekal lengkap dengan tempat airnya. Berbeda denganku yang membawa bekal seadanya. Tampak sekali aku merasa minder dan malu sendiri hanya membawa bekal seadanya.

Terdengar dari belakang ada yang memanggil-manggil. Oh ternyata si Amin yang memanggilku.

“Min aku minder dan malu banget teman-teman membawa bekal lengkap termasuk kamu min, sedangkan aku….???”gerutu budi

“Cukup, cukup kawan kenapa kamu mengeluh terus kenapa ga bersyukur n pede aja lagi,” tukas Amin sambil mengelus pundak budi

“Udah sekarang, kalo ada yang sampe mengejek kamu hanya karena kamu dibawain segelas air teh dari ibumu apa ada yang salah???” tambahnya

“Kan airnya sama-sama diminum lagiyan kalo punya kamu kan special baru diseduh otomatis masih hangat beda dengan teman-teman lain air tehnya yang dimasukkan ke tempat air cup kan terasa adem jadi pas buka kurang nikmat,” tandasnya amin menimpali

“Iya deh, terima kasih sobatku,”tampak raut muka budi mulai sumringah

Beberapa menit kemudian, munculah si Anto dan gerombolan temannya yang sering membuat ulah di sekolah.

“Woooiii, teman-teman,” teriak anto tertuju pada budi dan amin yang sedang bercakap-cakap

Serempak kelas terdiam sesaat bak kota mati. Nampak mata anak-anak tertuju kepada aku dan Amin.

“Ada yang beda nie rupanya si Budi ini, hahahaha…” ledek anto dan teman-temannya menghampiri tempat dudukku dan amin

“Coba boleh aku lihat ga apa isi didalam bekal nasi yang kamu bawa itu,” Tanya anto dengan sombongnya

“Silakan…”, jawabku dengan santun

Rupanya semua pandangan tertuju padaku. Mereka semua penasaran apa yang aku bawa.

“Oh ternyata tempe semur doang ga ada yang lain apa…!!!!” selisik anto dengan ketusnya

“Beda dengan aku bud, nih lihat aku dibawain ibuku super komplit ada kolaknya, ayam semur, sayur sop iga, buah anggur. Apalagi minum wuidih joz pokoknya es Marjan” cela anto kepadaku dengan nada sombong

Sementara teman-temannya tertawa dengan sepuas-puasnya. Melihat tingkah laku anto dan teman-temannya serasa aku dan amin sambil menggaruk-garuk kepala.

“Lah sekarang air minumnya mana bud???”

“Masa buka puasa ga pake air minum apa kata dunia!!!” celetuk kodirin dengan nada sinis

“Ya kalo ga setidaknya banyak tuh air kran sekolah di sana banyak,” timpal Santo dengan tertawa terbahak-bahak

“Insya allah, nanti menjelang buka ibuku datang membawakan segelas teh air hangat,” tandasku dengan santai

“Betul, betul, betul,” angguk Amin mengiyakan

“Wualah dasar anak mami n manja dikit-dikit serba mama hahahaha….,” timpal Anto dan teman-temannya sambil tertawa terbahak-bahak

***

Assalamu alaikum anak-anak,” salam pak guru Hendra mulai memasuki kelas
Wa alaikum salam warahmatullahi wabarakatuhu,” jawab salam anak-anak serempak sambil berlarian bergegas ke tempat duduknya masing-masing

“Apa kabar anak-anak?”

“Alhamdulilah, baik pak guru….!!!”

“Masih puasa anak-anak?”

“Alhamdulillah masih…pak!!!”

“Baiklah, sekarang bapak akan menasehati kalian sambil menunggu berbuka puasa. Segera dengan seksama anak-anak menyimak tausiah yang disampaikan pak guru hendra.

“Suatu ketika rasulullah tidak diperintahkan untuk meminta suatu tambahan kecuali dalam satu hal. Biasanya kalau orang tua kita punya rumah pengin minta rumah yang satu lagi, punya toko pengin punya toko satu lagi, anak-anak sudah punya sepatu, tas baru, baju baru pengin punya lagi sepatu yang mengkilap, tas yang cakep, baju yang keren betul tidak…???”

“Akan tetapi rasulullah cuma minta satu tambahan saja yaitu Al Ilmu (Ilmu/pengetahuan). Allah azza wajalla mengatakan dalam alquran “waqurrobbi zidni ‘ilman” katakan wahai Muhammad kepada allah wahai tuhanku berikanlah aku ilmu.”

“Karena dengan ilmu kita dapat menentukan mana yang haq dan mana yang batil. Dengan ilmu kita dapat menentukan mana yang madu dan mana yang racun. Dengan ilmu kita dapat menemukan mana yang pahalanya sepuluh dan mana yang seratus.” Tegasnya

Sementara anak-anak siswa mulai tekun mendengarkan tausiahnya secara mendalam. Meresap dihati.

“Lanjut anak-anak???” Tanya pak guru hendra sambil tersenyum kepada anak-anak

“Lanjut pak!!!” jawab serempak yang sudah tidak sabar

“Nabi kita Muhammad salallahu alaihi wasalam setiap pagi berdoa habis subuh beliau memohon kepada allah azza wajalla : “Allahumma innii as aluka ‘ilman nafi’an, warizqon toyyiban wa ‘amalan mutaqobbalan.” (HR. Ibnu Majah) *

Subhanallah, Coba kita perhatikan doa yang dipanjatkan oleh nabi kita Muhammad sallallahu alaihi wasallam. Pertama Rasulullah meminta ‘ilman nafi’an (ilmu yang bermanfaat). Eits, bukan sembarang ilmu, sebab banyak orang mendapatkan ilmu tapi ilmunya ma yanfa’ (tidak bermanfaat) atau ga ada faedahnya. Orang tambah ilmu malah tambah jauh dari allah subhanahu wata’ala. Ada orang yang banyak ilmunya, banyak membacanya tapi tidak berpengaruh terhadap diri dan keluarganya. Maka rasul yang minta adalah….?”

“ilman nafi’an (ilmu yang bermanfaat),” jawab anak-anak serempak

“bagus anak-anak,” timpal pak guru hendra sambil tersenyum

“Yang kedua setelah mendapat ilmu, kemudian apa yang diminta oleh Rasullullah alaihi wasallam yaitu warizqon toyyiban (Rizqi yang tayyib/halal). Karena ingat kita hidup di dunia bukan di akhirat. Yang namanya hidup kan kita butuh cost/biaya. Kita kan butuh makan buat diri kita yang sekarang anak-anak bawa bekal tuh, buat keluarga dirumah, begitu juga rasul juga manusia seperti kita butuh makan buat dirinya dan keluarganya. Maka rasul pun minta setelah memohon ilmu yang dapat membimbingnya ke jalan yang haq. Rasul meminta rizqon/rizki tapi tidak sembarang rizki. Orang punya dapat rizki, duitnya numpuk. Rasul tidak minta itu tapi rasul minta tayyiban/ yang tayyib, yang halal dan baik itulah yang seharusnya kita minta. Kita harus sering-sering mempelajari bagaimana nabi berdoa. Pak guru teringat punya seorang teman yang punya amalan katanya amalannya mujarab. Kenapa kata dia, bahwa dia katakan kalo saya baca doa ini dapat banyak rizki, tapi masalahnya satu cepat habis rizkinya.”
“Waduh, coba saya mau tahu apa amalan itu?” tandas pak guru dalam berceramah

sambil mengernyitkan dahinya ke siswanya.

“Akhirnya teman pak guru mengatakan doanya “Ya Allah aku memohon kepada allah rizki yang banyak yang luas yang ga perlu capek ga perlu lelah,” subhanallah, tapi itu sayangnya rizkinya cepat habis, cepat habis.”

“Kenapa, ada yang tahu???” Tanya pak guru hendra kepada murid-muridnya

“Itu pak guru, karena lupa minta tayyib tadi, yang tayyib itu berkah sedikit mungkin kita dapat, tapi karena baik karena halal cukup buat keluarga kita!!!” timpalku kepada guru hendra sambil mengacungkan tangan

“Masya allah, Pintar budi!!!” sambil tepuk tangan guru dan murid-muridnya

“Setelah ilmu dan rizki kita pinta terus yang ketiga amalan mutaqobbalan (amalan yang diterima). Buah dari ilmu kita. Orang yang dapat ilmu ga diamalkan ga ada faedahnya buat kita. Dan kita meminta pertolongan kepada allah dalam doa ini supaya kita bisa dibantu dalam beramal. Terkadang kita dengar ustadz ceramah, baca buku, dapat ilmu. Kadang kita ngerasa berat banget dapat mengamalkanya ya allah gimana mau mengamalkannya. Kadang pula ustadz jelaskan shalatullail menjelaskan salat tahajud dan kemuliannya. Juga tentang shalat dhuha dan dalam hadist-hadist shahih rasul menjelaskannya. Sekarang gimana mengamalkan shalat dhuha dan shalat tahajud dan kita meminta doa kepada allah subhanahu wata’ala. Terkadang pula kita berat sekali rasanya berbakti kepada orang tua, dikit-dikit marah karena sesuatu yang diminta sama orang tua kita tidak terpenuhi. Karena apa? Yang hanya membantu cuma allah semata agar kita dimudahkan oleh subhanahu wataala dalam mengamalkannya. Oleh karena itulah mulai dari sekarang cobalah mulai berdoa setiap pagi subuh untuk mengamalkannya doa tersebut.

“Apa itu doanya anak-anak???” Tanya pak guru hendra kepada murid-muridnya

“Allahumma innii as aluka ‘ilman nafi’an, warizqon toyyiban wa ‘amalan mutaqobbalan.”

“Ya allah, sesungguhnya aku mohon kepada Mu ilmu yang bermanfaat, rizki yang halal, dan amalan yang diterima.” Jawab serentak guru dan muridnya

“Tolong dihafalkan ya anak-anak,” tegasnya

“Alhamdulillah akhirnya sebentar lagi sampailah pada waktunya berbuka puasa,” tandasnya

“Horee….horee…,” sorak sorai anak-anak mulai menyiapkan bekalnya

“Ada yang hafal tidak doa berbuka puasa???”

Terdiam semua. Kemudian beberapa saat budi mengacungkan tangannya lagi

“Ayo apa budi doanya???” Tanya pak guru penasaran

“Dzahabadh dhomau wabtallatil ‘uruqu watsabbatal ajru insya allah,”

“Telah hilang rasa haus dan urat-urat telah basah serta pahala akan tetap insya allah,” (HR. Abu Dawud)

“Ayo kasih tepuk tangan sekali lagi buat budi,” ajak pak guru kepada muridnya dengan riuh gemuruh

“Wuidih kali ini budi tumben pintar ya bisa jawab semua pertanyaan pak guru, padahal makanannya cuma tempe doang,” celetuk Anto dengan lirih kepada teman-temannya

“Sabar, sabar Budi,” tukas Amin kepada budi sambil mengelus-elus dada
Tiba saatnya azan di masjid dikumandangkan yang tidak jauh dari Sekolah Dasar Mawar Indah 01, Tegal.

Anak-anak mulai sibuk dengan menyantap makanannya masing-masing. Disaat itulah muncul ibuku dengan membawakan segelas teh air hangat persis depan meja budi yang sedang menikmati hidanganya. Segera kuteguk teh hangat buatan ibuku. Ya allah betapa nikmatnya meneguk air teh hangat buatan ibuku.

Dengan penuh penyesalan tak terasa air mataku sudah menetes dipipi. Semua murid-murid dan guru pak hendra sempat melongo semua. Ada apakah gerangan disana.

“Maafkan budi ya bun, sudah membuat ibunda kecewa. Hanya karena persoalan sepele tadi siang tidak dibawakan tempat air minum aja budi sudah uring-uringan sama ibunda. Padahal ibunda sudah berusaha mengajarkan budi apa-apa yang baik tanpa mengharap balas jasa budi.” Tandasnya sambil meneteskan air mata yang membasahi pipi

“Bunda maafkan kok, ibu mana coba yang tega membiarkan anaknya meminta belas kasihan, mohon kemaafan tidak dikasihani, tidak dimaafkan sementara Allah azza wajalla rabbul ‘alamin sekalipun dosa seorang hamba yang menumpuk segunung asal tidak menyekutukan allah, allah maafkan, masa bunda tidak???” untaian bunda penuh makna senyum sambil meneteskan air mata. Sekian…

Pernah dimuat di majalah Kuntum Muhammadiyah Yogyakarta
Sebagian disadur dari Video Ust. Dr. Syafiq Reza Basalamah, MA hafidhahullah taala berjudul: “Mutiara Faidah Samudera Al-Fatihah” http://yufid.tv/mutiara-faidah-samudera-al-fatihah/

sumber:enzha87.blogspot.com

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

Pipin Arifin

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  1
Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0