Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Gadget

Beranda / Gadget / Perlukah siswa di Indonesia belajar Coding?
Perlukah siswa di Indonesia belajar Coding?
0 Komentar | Dibaca 471 kali

Microsoft merupakan salah satu perusahaan besar menguasai hampir sebagian besar lahan software di dunia.  Perusahaan ini lebih dikenal dengan produknya Windows. Beberapa produknya juga tetap merajai dunia seperti Ms.Words, Ms.Excel, Ms.Access dan juga Ms.Powerpoint.  Akan tetapi ternyata perusahaan ini tidak bergerak dalam komputasi PC saja.  Bahkan saat ini mereka juga tengah merambah lahan smartphone dengan produknya Windows phone dengan brand LUMIA.

Meluasnya ekspansi penggunaan smartphone LUMIA membuat Microsoft berfikir cepat untuk menambah aplikasi di Windows store mereka.  Oleh karena itu peranan para pengembang aplikasi sangat diperlukan agar komunitas LUMIA dapat terus mendapatkan aplikasi terbaru berbasis sistem operasi Windows.  Tentu saja dengan bertambahnya varian applikasi windows, akan membuat komunitas LUMIA semakin terasa dimanjakan.  Sayangnya, para pengembang aplikasi saat ini masih senang berkutat dengan sitem operasi Android yang juga telah lebih dulu eksis.  Nah, sistem pengembangan aplikasi seperti ini yang saat ini sedang di galakkan oleh Microsoft, yaitu dengan menggiatkan para pengembang, bisa siapa saja,  untuk mempelajari Visual Basic atau lebih dikenal dengan "Coding". Nantinya, hasil karya para pengembang mandiri ini akan dapat di pajang di windows store Microsoft.

Strategi pertama yang diambil oleh Microsoft adalah dengan mengadakan survey di Thailand pada pertanyaan berkisar seberapa jauh minat siswa dan orang tua terhadap pembelajaran "coding" disekolah.  Hasilnya adalah: 

"According to the survey, 89 percent of students polled want to know more about coding, and 94 percent wish that coding could be offered as a core subject in their schools. This suggests that coding has the potential to be a highly engaging subject that can capture the attention and imagination of students, leading to positive learning outcomes".

Menjadi pertanyaan buat saya pribadi, bagaimana dengan Indonesia.  Secara potensi pengguna smartphone, saat ini di Indonesia sering dijadikan ajang acuan survey pasar untuk produk-produk smartphone dan gadget terbaru.  Perlukah siswa di Indonesia mempelajari "coding".

Pertanyaan berikutnya adalah; mengapa belajar coding itu perlu bagi siswa?  Berdasarkan hasil survey di Thailand pada pertanyaan seberapa besar pengaruh teknologi terhadap bisnis dan masyarakat, 88 persen siswa mengatakan bahwa "coding" menjadi bagian penting dalam kehidupan karir masa depan mereka.  Sementara itu 75 persen mengakui bahwa "coding" akan menjadi relevan/sejalan untuk semua karir di masa depan, mengesampingkan spesialisasi bidang pekerjaan. 

"The study also underscores the broad understanding amongst students in Thailand about the impact of technology on businesses and the society – 88 percent of students say that coding is important to their future careers, and three out of four (75 percent) agree that coding will be relevant to all careers in the future, regardless of areas of specialization."

Bagaimana dengan tingkat kesukaran dan kemudahan mempelajari "coding"? Menurut Khoobchandani belajar bahasa "coding" dapat dipelajari oleh semua orang, bahkan kemampuan berfikir secara komputerasi merupakan keterampilan dasar yang diperlukan dan seharusnya diajarkan disemua jenjang sekolah tanpa memandang sisi usia, jenis kelamin ataupun batasan jurusan bidang studi.  Lebih jauh dikatakan bahwa menulis "coding" dan menciptakan sendiri sebuah program bukanlah hal yang sulit dan rumit, dan lebih pengint lagi, "coding" itu menyenangkan.  Lebih dari 82 juta orang dari semua kalangan usia di seluruh dunia sudah mencoba "coding" tahun sebelumnya.  Saat ini kampanye Microsoft di kenal sebagai "#WeSpeakCod." (hpwn)

sumber: http://www.nationmultimedia.com/technology/Microsoft-study-reveals-students-in-Thailand-want–30256875.html   

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

Kharisa Ayu

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  15
Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0