Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Informasi Umum

Beranda / Informasi Umum / Krakatau Steel Peduli Masyarakat
Krakatau Steel Peduli Masyarakat
0 Komentar | Dibaca 212 kali

Krakatau Steel Peduli Masyarakat – Krakatau Steel memiliki 6 tanaman (enam) produksi membuat perusahaan sebagai satu-satunya pabrik baja terpadu di dalam negeri. Tanaman ini menghasilkan berbagai macam produk hilir dari bahan baku hulu. proses produksi produk baja di Krakatau Steel dimulai dari Pengurangan Tanaman Direct. Tanaman ini proses pelet bijih besi menjadi besi dengan menggunakan gas alam dan air. Besi yang kemudian dimasukkan ke dalam tungku listrik di Slab Steel Plant dan Billet Steel Plant. Dalam tungku tersebut, besi dicampur dengan scrap, besi briket panas, dan bahan tambahan lainnya untuk menghasilkan dua jenis baja, yaitu lempengan baja dan baja billet.

Krakatau Steel Peduli Masyarakat

Krakatau Steel Peduli Masyarakat

baja slab kemudian dipanaskan dan berguling di Hot Strip Mill menjadi gulungan canai panas dan piring. Hasil dari pabrik ini banyak digunakan untuk bangunan kapal, pipa, bangunan, struktur umum, dan aplikasi lainnya. Selanjutnya, gulungan canai panas dapat diproses, kembali digulung, dan diolah secara kimia di Cold Rolling Mill menjadi gulungan canai dingin dan lembar. Hasil umumnya digunakan untuk pembuatan badan mobil, kaleng, barang memasak, dan aplikasi lainnya. baja billet digulung dalam Wire Rod Mill untuk membuat batang kawat yang umum digunakan untuk kawat piano, baut dan mur, tali baja, mata air, dan aplikasi lainnya.

Sejalan dengan perkembangan bisnis dan tantangan yang berkembang , Perseroan berkomitmen untuk mendukung peningkatan berkelanjutan dari keunggulan kompetitif yang berkelanjutan melalui strategi yang berkaitan dengan organisasi dan manajemen karyawan . Pendekatan yang diambil dalam rangka menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan melalui keunggulan dalam modal manusia dan kemampuan organisasi . Pendekatan ini diterapkan Saat ini, pendekatan tersebut diterapkan secara bertahap dan berkelanjutan sambil memfokuskan pada hal berikut terus menerus melalui tahapan dan tahapan dengan menekankan pada :

  • Tim Eksekutif yang efektif
  • Kinerja tinggi Team Leader / Keunggulan dalam Kinerja Kepemimpinan
  • Key Orang Excellence di Posisi kunci
  • Struktur , Sistem dan Budaya Inovasi
  • Eksekusi , fokus pada pencapaian hasil bisnis
  • Peningkatan efektivitas dalam pelaksanaan , keselarasan dan integrasi untuk semua Program Human Capital
    Kegiatan siswa mengenal Nusantara

Pelatihan karyawan dan Pengembangan Kompetensi

Untuk tahun 2016 Krakatau Steel Peduli Masyarakat, Perseroan telah mengalokasikan 0,4% dari biaya overhead Perseroan untuk pelatihan dan pengembangan. Program Pelatihan dan pengembangan yang dilakukan oleh perusahaan yang bertujuan untuk meningkatkan kompetensi yang meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap. Pelatihan yang diselenggarakan oleh perusahaan tertutup pelatihan berbasis kompetensi dan sertifikasi.
Pelatihan bagi Karyawan Baru

Selama 2015 perusahaan telah menyelenggarakan program on-boarding untuk karyawan baru. Untuk tingkat operator, perusahaan telah menyelenggarakan program yang terdiri dari Program beralih mental, program induksi 148 jam per karyawan dan pelatihan operator dasar selama lebih dari 320 jam per karyawan. Hal ini kemudian diikuti oleh on the job training dan masa percobaan.

Untuk karyawan baru dari diploma dan sarjana, perusahaan melakukan program beralih mental yang lama satu bulan, tentu saja induksi untuk 136 jam per karyawan dan diikuti oleh pada periode pekerjaan dan masa percobaan. Total Program adalah program panjang sekitar 1 tahun management trainee

Berbasis Kompetensi Pelatihan Karyawan

manajemen kompetensi dilakukan dengan sistem, yang terus ditingkatkan lebih kali. Kompetensi dibagi menjadi dua kelompok besar, yang terdiri dari kompetensi keras dan lunak competency.Soft kompetensi menggunakan kompetensi dasar, yang kompetensi generik mengacu Kompetensi Dasar yang dikenal sebagai standar kompetensi, dan kompetensi manajerial, yang merupakan model kompetensi yang disesuaikan untuk kebutuhan perusahaan. mengacu pada kompetensi yang ditetapkan sesuai dengan kebutuhan Perusahaan. Hard competency ditinjau dan diperbarui dari waktu ke waktu sesuai dengan kebutuhan Perusahaan.

Untuk meningkatkan kompetensi karyawan, Perusahaan menyelenggarakan menciptakan program-program pembangunan, termasuk yang meliputi program pelatihan. Selain pelatihan eksternal, yang dilakukan dalam organisasi eksternal, Perusahaan juga menyelenggarakan pelatihan internal dan in-house. Realisasi pelatihan Perseroan untuk tahun 2015 adalah 95 jam / orang / tahun, tidak termasuk pelatihan untuk proyek-proyek strategis.

Pelatihan untuk proyek strategis adalah program pelatihan intensif untuk konstruksi dan operasional. Pelatihan difokuskan dalam menutup kesenjangan kompetensi karyawan dan mengembangkan kompetensi karyawan dalam rangka untuk melaksanakan proyek-proyek strategis perusahaan.

Untuk karyawan operator tingkat dan karyawan tingkat mandor, Perseroan juga melakukan program sertifikasi yang diselenggarakan di daerah inti Perseroan dengan memanfaatkan perusahaan yang tersedia yang dimiliki fasilitas LSP.

Sepanjang tahun 2015, tingkat pencocokan kompetensi antara kompetensi karyawan dan apa yang dibutuhkan oleh posisi mereka berada di 80,1%. Jumlah ini akan berfluktuasi dengan perubahan dalam struktur organisasi, promosi dan rotasi karyawan, dan mempekerjakan karyawan baru.

Selain itu, Perseroan juga menyelenggarakan program pelatihan berjenjang terdiri dari program pengembangan kompetensi untuk setiap tingkat karyawan. Pada 2015, ada 47 pemimpin dari Perusahaan dan Grup pemimpin yang telah berpartisipasi dalam Program Pengembangan Kepemimpinan, 75 karyawan berpartisipasi dalam Program Pengembangan Supervisor, dan 90 karyawan berpartisipasi dalam Program Pembangunan mandor.

Karir dan Perencanaan Suksesi

Perencanaan Suksesi karir dan dilaksanakan berdasarkan prinsip “orang yang tepat di tempat yang tepat” sehingga menempatkan seluruh rencana berdasarkan profil kesesuaian pertandingan antara karyawan kualifikasi kompetensi individu dan kebutuhan posisi. Dalam hal ini, Selain itu, Perseroan juga telah menetapkan jalur karir, terutama untuk posisi kunci dan kritis penting bagi Perseroan. Tidak hanya digunakan untuk suksesi plang, jalur karir juga digunakan untuk memberikan arah pada pengembangan karyawan yang harus sejalan dengan kebutuhan perusahaan dan karyawan bunga dan potensi.

Perencanaan suksesi dilakukan melalui perumusan Penggantian Tabel Bagan (RTC) khususnya untuk posisi kunci dalam perusahaan. RTC harus mempertimbangkan mengisi posisi baik melalui promosi dan rotasi. Perusahaan harus memastikan ketersediaan keberadaan bakat yang memiliki kapasitas yang diperlukan untuk mengisi posisi-posisi kunci agar Perusahaan untuk mempertahankan kinerjanya. Salah satu contoh program pembangunan individu yang dilakukan oleh perusahaan itu untuk menetapkan karyawan untuk anak perusahaan. Pada 2015 ada 21 karyawan yang telah menetapkan ke anak perusahaan. Dengan perkembangan individu, Perusahaan harus mampu membangun karyawan berkualitas tinggi secara berkelanjutan. Krakatau Steel Peduli Masyarakat Selengkapnya baca di http://caramembuatwebsitepemula.com/krakatau-steel/

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

AHMAD FATHONI

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  4
Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0