Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Lain-Lain

Beranda / Lain-Lain / Pengobatan Tetanus
Pengobatan Tetanus
0 Komentar | Dibaca 24 kali

Pengenalan Tetanus disebabkan oleh wajib bacillus gram-positif anaerobik Clostridium tetani. Meskipun penurunan global yang insiden, kondisi ini masih ancaman di banyak negara berkembang [1-4]. Meskipun jarang, masih dilaporkan di negara maju, terutama dalam komunitas petani [5].

Dampak di tempat-tempat rendah prevalensi dilebih-lebihkan oleh fakta bahwa para dokter tidak dapat mengenali tetanus karena pahaman [6]. Kegagalan dalam pengakuan tepat waktu dan inisiasi pengobatan dapat berakibat fatal. Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kira-kira 9.600 kasus tetanus dilaporkan secara global pada tahun 2010 [7]. Ini adalah penurunan tajam dari angka kejadian tahunan pada tahun 1980, yang melebihi 110.000. Tetanus adalah pembunuh utama pada neonatus dan anak beberapa dekade yang lalu, tetapi angka-angka telah mengurangi tajam dengan program vaksinasi efektif di banyak negara.

Pada tahun 2010, organisasi kesehatan dunia diperkirakan 93% penurunan bayi yang mati dari tetanus seluruh dunia dibandingkan dengan situasi di akhir tahun 1980an [8]. Kebanyakan negara sekarang membanggakan lebih dari 90% cakupan bayi di program imunisasi [7]. Namun, sulit untuk memberantas penyakit disebabkan karena banyaknya tetanus bakteri spora dalam lingkungan. Tujuannya adalah untuk bekerja menuju penghapusan tetanus melalui vaksinasi. Pada tahun 1999, 57 negara telah gagal untuk menghilangkan tetanus ibu dan bayi tetapi, pada tahun 2013, 31 dari negara-negara tersebut telah berhasil mencapai status penghapusan [9]. Selanjutnya baca Pengobatan Tetanus

Presentasi klasik tetanus dilihat pada pasien dimulai dengan trismus atau ‘terkunci rahang’ karena kejang masseter. Kekakuan kemudian menyebar ke bawah lengan dan batang selama 1-2 hari, maju ke kekakuan otot umum, kekakuan, refleks kejang, opisthotonus dan disfagia. Bahkan terhadap rangsangan Indra dapat memicu berkepanjangan kejang. Kejang umum juga disertai dengan gangguan otonom, seperti ayunan dalam tekanan darah, aritmia, hyperpyrexia dan berkeringat. Kelelahan, gangguan otonom dan komplikasi dari kejang otot (misalnya, sesak napas, radang paru-paru, rhabdomyolysis, terjadinya emboli paru) dapat berkontribusi tingkat kematian tinggi yang diamati dalam parah tetanus [10].

Mungkin paling sukses intervensi terhadap tetanus dalam sejarah adalah mencegah dengan vaksin yang efektif; keberhasilan vaksinasi telah menyebabkan penurunan dramatis insiden tetanus [7]. Namun, pengobatan penyakit ini kurang efektif, dengan tingginya tingkat kematian dilaporkan dari serangkaian kasus di seluruh dunia. Namun, peningkatan fasilitas ICU, dekat pemantauan dan intervensi Farmakologi tertentu telah meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Banyak baru dan eksperimental terapeutik pendekatan untuk mengelola pasien dengan tetanus telah dieksplorasi dalam beberapa dekade terakhir. Ulasan ini Alamat kebutuhan tepat waktu meringkas bukti dasar saat ini digunakan dan eksperimental terapi farmakologis dalam mengobati tetanus.

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

desinta rama

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  1
Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0