Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Informasi Umum

Beranda / Informasi Umum / Kulit menjadi putih belang akibat hipopigmentasi atau depigmentasi
Kulit menjadi putih belang akibat hipopigmentasi atau depigmentasi
0 Komentar | Dibaca 477 kali

Ada 2 jenis pigmentasi kulit yang bisa dimiliki. Apabila kulit kita sehat, maka warna kulitnya akan tampak normal. Namun bila terpengaruh oleh kondisi eksternal, sakit, ataupun cedera, maka kulit kita mungkin akan berubah warna. Bila menjadi lebih gelap disebut dengan hiperpigmentasi, atau lebih putih yang disebut dengan hipopigmentasi.

Hipopigmentasi adalah tidak adanya jumlah melanin (bahan kimia yang memberi warna kulit) secara normal ,yang disebabkan oleh penyakit, luka bakar, atau trauma lainnya pada kulit. Hipopigmentasi bisa jadi sulit untuk diobati. Ada obat topikal yang terkadang membantu, dan prosedur berbasis ringan seperti IPL, laser excimer, serta laser Fraxel Restore.

Yang menyebabkan perubahan warna kulit tersebut adalah melanin, atau pigmen. Bila sel kulit yang menghasilkan melanosit berkurang jumlahnya, maka kondisi yang dihasilkan dikenal sebagai hipopigmentasi (kehilangan warna kulit). Hipopigmentasi juga dikenal sebagai depigmentasi kulit.

Penyebab hipopigmentasi
Penyebab hipopigmentasi yang paling umum adalah kerusakan atau trauma pada kulit. Luka bakar, infeksi, jerawat, lecet, goresan, dan luka-luka yang bisa menyebabkan perubahan warna pada kulit.

Pengobatan pelapis kulit yang tidak diobati dengan benar, seperti Photofacials (IPL), kulit laser, atau kulit kimia, akan menyebabkan kerusakan kulit akibat hipopigmentasi.
Baca artikelnya lebih lengkap : Menghilangkan bekas jerawat

Post hiperpigmentasi inflamasi
Dalam situasi dimana hipopigmentasi adalah hasil peradangan atau kerusakan kulit, kondisinya dapat disebut sebagai hipopigmentasi pasca-inflamasi, atau PIH.

Hal ini bisa membingungkan karena PIH juga digunakan untuk merujuk pada pigmentasi hiperpigmentasi pasca-inflamasi, suatu kondisi kulit dimana pigmentasi meningkat, tidak berkurang.
Baca artikelnya lebih rinci di mengatasi jerawat meradang

Penyebab hipopigmentasi lainnya
Beberapa kelainan kulit kronis juga bisa menyebabkan hiperpigmentasi, seperti berikut ini:

  • Albinisme – ditandai dengan kulit, rambut, dan mata yang tidak berwarna yang terjadi karena sel kulit menghasilkan sedikit atau tidak melanin.
  • Vitiligo – ditandai dengan hilangnya warna kulit tambal yang terjadi saat sel kulit yang menghasilkan melanin mati atau menghentikan produksi tanpa alasan yang diketahui.
  • Dermatitis – misalnya dermatitis seborik yang merupakan penyakit kulit inflamasi dengan bercak merah, bersisik, gatal pada kulit di daerah yang rentan terhadap kulit kering.
  • Tinea versicolor – yang disebabkan oleh infeksi jamur (ragi) dan ditandai dengan bercak bersisik dan gatal pada kulit yang lebih terang atau merah muda.
  • Pityriasis alba – paling sering menyerang anak-anak dan ditandai dengan bercak kulit yang tidak berwarna dan bersisik

Pengobatan hipopigmentasi
Pilihan pengobatan hipopigmentasi seringkali terbatas. Mengobati hipopigmentasi pasca-inflamasi akan melibatkan penggunaan kortikosteroid topikal atau tars (krim topikal), perawatan sinar atau laser, atau okulasi kulit bedah.

Meskipun banyak laser dan perawatan ringan lainnya yang tersedia saat ini sering dianggap sebagai obat penyembuhan-semua, IPL , laser excimer, dan laser Fraxel Restore adalah satu-satunya prosedur berbasis ringan yang telah disarankan oleh dokter untuk pengobatan hipopigmentasi.

Jika kelainan kulit kronis menyebabkan hipopigmentasi, maka pengobatan kemungkinan akan melibatkan obat resep topikal. Untuk hipopigmentasi yang tidak responsif terhadap pengobatan, penyamaran dengan tato kosmetik atau make up permanen bisa menjadi pilihan terbaik.

Bagi pasien yang mengalami hipopigmentasi ekstrem di lebih dari setengah dari tubuh mereka (kejadian langka vitiligo), keseluruhan depigmentasi adalah pilihan.

Obat topikal, seperti hydroquinone, TriLuma, dan zat pencerah kulit lainnya, dapat digunakan untuk kulit pemutih yang tidak terpengaruh oleh hipopigmentasi sehingga bisa berbaur dengan kulit yang hipopigmentasi (contoh kasus adalah Michael Jackson).
Baca juga di artikel : cara mengatasi hiperpigmentasi

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

MOH ISTIQLAL

Penulis ini masih malu-malu menuliskan sedikit tentang Biografinya
Daftar Artikel Terkait :  5

Kategori

Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0