Tutorial DasarSIAP Wacana

Artikel Kategori // Informasi Umum

Beranda / Informasi Umum / Obat Alami Kanker Kelenjar Getah Bening Stadium 4
Obat Alami Kanker Kelenjar Getah Bening Stadium 4
0 Komentar | Dibaca 38 kali

Obat alami kanker kelenjar getah bening stadium 4 – Limfoma atau kanker gerah bening adalah sejenis kanker darah yang berkembang di kelenjar getah bening dan jaringan sistem limfatik, yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh. Limfoma dimulai di sel darah putih yang dikenal sebagai limfosit dan mempengaruhi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi. Sumsum tulang membuat sel darah merah, trombosit darah, dan sel darah putih. Limfoma kadang dimulai dari limfosit sumsum tulang.

Sistem limfatik terdiri dari organ, kelenjar getah bening dan pembuluh limfatik di seluruh tubuh, membentuk bagian utama dari sistem kekebalan tubuh. Kelenjar getah bening adalah organ berukuran seperti kacang yang ditemukan di seluruh tubuh, terutama di leher, ketiak, selangkangan, dada dan perut. Mereka dihubungkan oleh sistem pembuluh limfatik. Pembuluh ini seperti pembuluh darah tapi, alih-alih membawa darah, mereka membawa sel sistem getah bening dan kekebalan.

Sistem limfatik meliputi:

  • Limpa: Limpa adalah organ di bawah bagian bawah tulang rusuk di sisi kiri tubuh. Limpa membuat sel darah putih dan sel sistem kekebalan lainnya untuk membantu melawan infeksi.
  • Timus: Timus terletak di belakang bagian atas tulang dada dan di depan jantung.
  • Adenoid dan Tonsil: Ini adalah sekumpulan jaringan limfoid yang terletak di belakang tenggorokan.

Limfoma non-Hodgkin (NHL) adalah salah satu jenis kanker getah bening yang paling umum, terhitung sekitar 4 persen dari semua kasus kanker. Lebih dari 95 persen kasus terjadi pada orang dewasa namun jenis tertentu umum terjadi pada anak-anak. NHL adalah nama sekelompok kanker darah yang berkembang di sel darah putih (limfosit). Ada sekitar 60 subtipe NHL yang berbeda. Sebagian besar subtipe jatuh dalam dua kelompok utama, dinamai untuk sel tempat limfoma berasal, seperti limfoma sel B atau limfoma sel T. NHL bisa tumbuh sangat lambat atau agresif (cepat tumbuh).

Jenis Limfoma Non-Hodgkin

Meskipun ada sekitar 60 subtipe yang berbeda dari Limfoma Non-Hodgkin, sebagian besar subtipe masuk dalam dua kelompok utama, yang dinamai untuk sel tempat limfoma berasal. Limfoma sel-B mempengaruhi sekitar 85 persen dari semua kasus NHL. Mayoritas limfoma sel B adalah limfoma sel B  besar membaur (DLBCL) atau limfoma folikular (difus).

Limfoma sel-B besar membaur menyumbang sekitar satu dari setiap tiga kasus NHL. Jenis NHL agresif ini kebanyakan terjadi pada orang-orang yang lebih tua, dengan kejadian langka pada anak-anak dan orang dewasa muda. Usia rata-rata saat diagnosis berusia pertengahan 60an sampai 70 tahun.

DLBCL biasanya dimulai sebagai massa yang tumbuh cepat di kelenjar getah bening internal, seperti dada atau perut, atau di kelenjar getah bening yang dapat Anda rasakan, seperti leher atau ketiak. Limfoma ini juga bisa tumbuh di daerah lain seperti usus, tulang, atau bahkan otak atau sumsum tulang belakang. Meskipun ini adalah limfoma yang tumbuh cepat, DLBCL biasanya merespons pengobatan dengan sangat baik.

Limfoma folikular (FL) menyumbang hampir 20 persen limfoma. Usia rata-rata orang dengan limfoma ini adalah sekitar 60 tahun; FL jarang terjadi pada orang yang sangat muda. Limfoma ini muncul di banyak kelenjar getah bening di seluruh tubuh, juga di sumsum tulang.

Limfoma folikular sering tumbuh lambat dan responsif terhadap pengobatan namun sulit disembuhkan. Jenis limfoma ini mungkin tidak memerlukan pengobatan pada awalnya. Bergantung pada stadiumnya, perawatan mungkin dapat ditunda sampai penyakit tumbuh atau orang tersebut mulai mengalami gejala. Bila diperlukan, pengobatan seringkali efektif namun dapat menyebabkan  kanker kembali setelah pengobatan. Transformasi ke limfoma sel besar yang lebih agresif terjadi pada 25 sampai 60 persen orang dengan FL.

Subtipe lain dari limfoma sel B meliputi:

  • Kelenjar getah bening terkait mukosa (MALT)
  • Limfoma limfositik sel kecil / leukemia limfositik kronis (SLL / CLL)
  • Limfoma sel mantel (MCL)
  • Limfoma sel B mediastinal (timus) besar
  • Limfoma lymphoplasmacytic dan Waldenstrom macroglobulinemia
  • Limfoma sel-B kelenjar nodal
  • Limfoma limfatik ekstemal
  • Limfoma sel-B zona ekstranodal zona marginal
  • Kelenjar getah bening B yang intravascular
  • Limfoma efusi primer
  • Limfoma Burkitt
  • Leukemia sel berbulu
  • Limfoma sistem saraf pusat primer

Limfoma sel T terdiri dari kurang dari 15 persen kasus NHL. Limfoma sel T bisa sangat agresif (cepat tumbuh) atau lambat dalam pertumbuhan. Subtipe yang umum dari limfoma sel T meliputi:

  • Limfoma sel T perifer, tidak ditentukan lain (PTCL-NOS)
  • Limfoma sel T kutaneous (sindrom Séberary dan fungoides mikosis)
  • Limfoma anaplastik sel besar
  • Limfoma sel T yang angioimunoblastik

Faktor Risiko Limfoma Non-Hodgkin

Faktor risiko adalah karakteristik atau eksposur seseorang yang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang mengembangkan penyakit. Faktor risiko kanker tertentu, seperti merokok, bisa diubah.

Faktor risiko kanker lainnya, seperti usia seseorang atau riwayat keluarga, tidak bisa. Memiliki satu atau bahkan banyak faktor risiko tidak berarti seseorang pasti terkena penyakit ini, dan banyak orang yang didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin hanya memiliki sedikit faktor risiko. Berikut ini adalah faktor risiko yang terkait dengan limfoma non-Hodgkin (NHL):

  • Usia

Meskipun orang-orang dari segala usia dapat didiagnosis dengan NHL, namun paling sering penyakit ini didiagnosis saat mereka berusia 60 tahun atau lebih.

  • Jenis kelamin

NHL terjadi lebih sering pada pria daripada wanita, namun ada beberapa tipe NHL yang lebih umum pada wanita. Alasan untuk ini tidak diketahui.

  • Geografi

NHL lebih sering terjadi di Amerika Utara dan Eropa utara, dan paling tidak umum di negara-negara Asia. Di seluruh dunia, NHL lebih sering terjadi di negara maju.

  • Paparan radiasi

Paparan bom atom dan kecelakaan reaktor nuklir dapat meningkatkan risiko pengembangan sejumlah jenis kanker, termasuk NHL, leukemia, dan kanker tiroid. Orang yang diobati dengan terapi radiasi untuk kanker tertentu juga memiliki sedikit peningkatan risiko mengembangkan NHL.

  • Paparan Kimia

Paparan bahan kimia seperti benzena, herbisida tertentu (pembunuh gulma) dan insektisida (pembunuh serangga) dapat dikaitkan dengan peningkatan risiko NHL. Selain itu, obat kemoterapi yang digunakan dalam pengobatan kanker lainnya juga dapat meningkatkan risiko pengembangan NHL. Tidak jelas apakah hubungan antara obat kemoterapi dan perkembangan NHL berhubungan dengan kanker asli itu sendiri atau efek samping pengobatan.

K-muricata dan Amazon Plus Obat Alami Kanker Kelenjar Getah Bening Paling Ampuh

Pengobatan yang paling efektif untuk limfoma non-Hodgkin adalah dengan menggunakan obat herbal kanker kelenjar getah bening yang terdiri dari K-Muricata dan Amazon Plus. Komposisi yang digunakan adalah tumbuhan alami, sehingga dapat menghasilkan pengobatan yang lebih aman bagi tubuh karena obat alami kanker kelenjar getah bening stadium 4 amazon plus dan k-muricata tidak menyebabkan efek samping yang berbahaya bagi tubuh.

1. Obat herbal kanker kelenjar getah bening K-muricata

obat-alami-k-muricata

Obat alami kanker kelenjar getah bening stadium 4 K-Muricata mengandung daun sirsak dan tanaman keladi tikus. Senyawa Acetogenin di dalam daun sirsak memiliki kemampuan untuk mengahncurkan sel kanker 10.000 kali lebih kuat dan dapat  menghambat pertumbuhan sel-sel kanker dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Sedangkan pada ekstrak keladi tikus yang terdapat pada obat tradisional kanker kelenjar getah bening mengandung senyawa Rips yang berfungsi untuk mencegah penyebaran sel kanker dan mencegahnya muncul kembali dikemudian hari.

2. Obat alami kanker kelenjar getah bening Amazon Plus

obat-tradisional-amazon-plus

Sedangkan untuk obat alami kanker kelenjar getah bening Amazon Plus mengandung Acai Berry, Zaitun Hydroxytyrosol, Delima Merah, Manggis, Blueberry dan Tomat. Didalamnya terdapat senyawa yang  berperan penting sebagai anti kanker dan antioksidan yang sangat kuat. Selain itu obat herbal kanker kelenjar getah bening Amazon Plus juga bermanfaat sebagai anti inflamasi, anti virus dan bakteri.

Kedua khasiat dari obat alami kanker kelenjar getah bening stadium 4 amazon plus dan k-muricata sangat bagik dan dapat menjadi solusi pengobatan Anda.

Source : http://herbalsejagat.com/obat-herbal-kanker-kelenjar-getah-bening-paling-ampuh/

Harap tunggu, laporan sedang dalam proses submit....

Anda harus login untuk berkomentar. Login Sekarang

Penulis Lainnya

DIDI APRIATNA

pembangkang, tapi tidak berani bertindak! pemberontak, tapi dengan diam! pengecut tapi terlalu kritis! sela ...
Daftar Artikel Terkait :  1

Komentar Terbaru

Layanan ini diselenggarakan oleh PT. TELKOM INDONESIA untuk dunia pendidikan di Indonesia.
Mari kita majukan bangsa Indonesia, melalui pemanfaatan Teknologi Informasi yang tepat guna
pada dunia pendidikan Indonesia.
Sistem Informasi Aplikasi Pendidikan
versi 2.0